iluhnuna

Contoh Gratitude Journal Catatan Tentang Rasa Syukur

10 komentar
contoh gratitude journal
Adakah dari teman nuna yang suka menulis diary? Kayaknya diary itu jaman-jaman masa sekolah ya. Sampai ada lagunya pula kan. Dear diary....kuingin bercerita.. (nyanyi)

Nah kalau teman nuna terbiasa menulis diary pasti terbiasa juga menulis journal. Hanya saja kalau menulis di diary terkesan personal dan rahasia. Siapa tau di dalamnya ada rahasia besar pula.

Entah ada korelasinya atau tidak. Mengenal dunia blogging juga membuat aku kenal dengan istilah journaling. Saat itu yang aku tahu bullet journal. Ternyata ada banyak jenis journal. Salah satunya gratitude journal. Aku mencari contoh gratitude journal itu seperti apa. Ternyata ada banyak manfaatnya dan aku mulai tertarik ingin mencobanya.

Bermain ke blog orang dengan beragam bahasan mengenalkanku pada journaling melalui blog ewafebri. Aku dari dulu memang suka menulis di buku. Sampai membuat content plan untuk blog saja masih manual di buku. Ada kesenangan sendiri saat memegang bolpoint dan menuliskannya di selembar kertas kosong. 

Apalagi kalau berkunjung ke toko buku bisa betah berjam-jam asli. Kalau ngga beli bukunya pasti tergoda sama book notes yang ada. Gemes liat buku kosong. haha. 

Apa itu Gratitude Journal?

Awal aku tahu journaling itu aku fokus membuat blog journal. Apa yang ku isi dalam blog journal itu??

Sebenarnya tidak jauh berbeda dengan content plan yang kita buat. Hanya saja blog journalku tidak hanya berisi jadwal konten. Ada catatan statistik blog, tracking komunitas yang aku ikuti, tracking artikel, dll-. Tentunya bisa dibuat sesuai kebutuhan. 

Selain blog journal itu aku juga mencari tahu macam-macam journal. Ada yang namanya gratitude journal atau jurnal syukur. Awalnya aku tidak tertarik dengan journal ini. Karena versi bersyukurku cukup dalam ingatan dan jadi reminder pribadi dalam diri.

Gratitude journal adalah sebuah catatan yang berisi hal-hal yang kita syukuri baik itu hal besar maupun hal kecil dalam kehidupan sehari-hari. 

Biasanya kalau hal-hal besar kita mudah bersyukur tanpa perlu dicatat. Tapi kalau hal kecil? sudahkah kita bisa mensyukurinya?

Pemantik Awal Menulis Gratitude Journal

Awalnya aku meremehkan menulis jurnal syukur ini. Cukuplah kita bersyukur kenapa harus ditulis?

Tapi ternyata ada hal yang menarik perhatianku. Menjelajah blog ewafebri aku terpaku pada artikel yang membahas kalau journaling itu dibedakan berdasarkan target yang ingin dicapai. 

Ada target meningkatkan kreatifitas, meningkatkan produktifitas, serta meningkatkan fokus dan kualitas menulis. Sebelum memulai untuk menulis jurnal ada baiknya kita menetapkan target. Sama seperti big why kita ngeblog agar tidak bosan di tengah jalan.

Jujur aku jadi penasaran karena jika ingin meningkatkan fokus dan kualitas menulis salah satunya adalah mencoba menulis gratitude journal. Selain jurnal syukur ada pula morning journal, book journal, dan traditional journal yang bisa dicoba. Artikel lengkapnya bisa dibaca di blog ewafebri.com.

Karena aku ingin meningkatkan fokus dan kualitas menulis itulah pemantik awal aku mencoba menulis gratitude journal. Aku mencoba jurnal ini baru sekitar dua bulan. Dan ternyata tidak segampang yang kalian pikirkan guys!

Sebenarnya tidak ada aturan khusus untuk menulis gratitude journal. Bebas saja ingin diisi setiap hari atau setiap minggu bahkan bisa tidak tentu alias sesuka hati gitu. Tapi aku ingin menantang diriku dengan menuliskan hal positif setiap hari. Disinilah letak tantangannya. 

Manfaat Menulis Gratitude Journal

Seperti kataku diatas kalau hal besar yang terjadi dalam hidup amat sangat mudah untuk mensyukurinya. Misalnya saja hari ini aku naik jabatan, hari ini aku dapat bonus besar atau besok aku bisa jalan-jalan ke Korea (ini ngarep mah). 

Tapi kalau hal kecil-kecil seperti bisa bangun pagi lalu sholat shubuh, bisa selesai masak lebih cepat atau malah bisa nyuci dengan menyenangkan. Sudahkah kita mensyukuri hal-hal seperti itu?

Inilah manfaat yang bisa diberikan jika kita rajin mengisi gratitude journal kita. 

Manfaat lainnya adalah:

1. Belajar menulis hal positif

2. Mengurangi stress

3. Berhubungan lebih baik dengan orang

4. Menjadi bijaksana

5. Menghilangkan hobi mengeluh

6. Memahami diri sendiri

7. Mendapat sudut pandang yang berbeda

Persiapan Membuat Gratitude Journal

Untuk membuat gratitude journal tidaklah susah. Teman nuna cukup menyediakan buku tulis, bolpoint atau pensil dan pensil warna (optional) kalau ingin menambah warna atau gambar.

Karena tujuan kita adalah menulis. Menuliskan hal positif dalam satu hari tersebut. Masalah desain dan pernak perniknya bisa teman nuna kreasikan sendiri maunya seperti apa.

Ada beberapa hal yang bisa ditulis dalam gratitude journal yaitu hal yang berhasil dilakukan hari ini, momen berharga hari ini, dan rasa syukur kita hari ini. Ini juga bukan patokan mutlak.

Contoh Gratitude Journal Yang Bisa Dicontoh

Buat kalian yang sudah berjurnaling bisa menambahkan satu halaman lagi untuk menulis rasa syukur. Tapi kalian juga bisa membuat di buku tersendiri lalu diberi judul gratitude journal.

Btw aku pake cara buku tersendiri ini. Aku suka membuat topik sendiri untuk satu buku. Jadi ada buku khusus untuk mencatat hal khusus. Alhasil jadi boros buku sih tapi ya gimana lagi aku sukanya begitu. #inigimanasih

Oke ini adalah contoh gratitude journal yang bisa kalian contoh

1. Desain Polos

menulis gratitude journal

Desain ini berisi tulisan polos aja. Tanpa gambar doodle atau semacamnya. Cocok buat yang males ngelayout. sebenarnya bisa pake layout sederhana seperti bergaris atau ditulis semacam list gitu. Terserah, senyaman teman nuna aja. 

2. Desain Bergambar ala-ala

jurnal syukur

Buat yang suka gambar bisa sekalian disatuin dalam lembar ini. Kalo ini sih gambar ala-ala pas lagi jenuh pengennya coret-coret pensil warna. Kalian juga bisa mencari inspirasi journaling di Pinterest banyak banget ide dan desainnya. 

Itu adalah contoh gratitude journal yang aku coba terapkan baru-baru ini. Lumayan memberikan dampak. Harus dirajinkan dan niatkan kembali agar berdampak lebih. Menuliskan ini juga tidak butuh waktu khusus. Tapi enaknya sih malam sebelum tidur. Tertarik mencoba menulis gratitude journal???


Sumber:

https://www.ewafebri.com/2018/09/pengertian-dan-manfaat-gratitude-journal.html

https://www.ewafebri.com/p/tips-cara-membuat-journaling-bagi-pemula.html

De Eka
프라나와 엄마. KDrama Lovers. Jung Yong Hwa fans.

Related Posts

10 komentar

  1. Keren banget kalau punya jurnal seperti ini..cantik dan kreatif

    BalasHapus
  2. Mbak kenapa sih tulisannya selalu related sama aku wkwk. Aku juga masih suka nulis diary mbak sampai skrng. Dan udah lama juga ngikutin blognya ewafebri sampai ada notifnya di email wkwk. Bagus bgt mba gambarnya, jurnalnya jadi cantik. Aku mana kepikiran buat gambar, bisa juga gak😆

    BalasHapus
    Balasan
    1. itu iseng-iseng mba kebetulan aja jd cantik. nulis diary itu bisa buat healing juga ya mbak

      Hapus
  3. masih konsisten ya mba nulisnya, setelah lihat tulisan ini jadi pengen deh mulai jurnaling lagi...

    BalasHapus
  4. Bagi saya ini ilmu baru, Mbak. Sebelumnya nggak tahu ada yang namanya journaling. Terima kasih sharing-nya. 💜

    BalasHapus
  5. Hmmm... Kan aku jadi pengen nyoba. Dan kali ke blognya ewafebri itu emang bikin mupeng mbak, aku juga merasakan hal yang sama..

    Tolong itu neomu kiyowo banget gambarnya nunaa 😍😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya gambarnya mbak ewafebri bagus bagus lah. pengen niru tapi ngga bisa gambar wkwkwk

      Hapus
  6. Mbak kok bisa sih mencintai bolpoin. Kenapa ya saya malah gak bisa pegang bolpoin lama2. Pernah punya niat buat jurnal gitu tapi terpatahkan karna ternyata tangan tak sanggup wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. dasarnya emang suka nulis aja mbak. kalo apa-apa ngga ditulis itu rasanya ada yng kurang. btw karena akunya juga cepet lupaan orangnya

      Hapus

Posting Komentar